"Berbahagialah orang yang membawa damai, karena mereka akan disebut anak-anak Allah."

Temui teman Facebook, seorang siswi jadi korban penculikan dan pemerkosaan

Written By Ray Maleke on Kamis, 01 November 2012 | 06:28


(Gambar: dailymail.co.uk).
INDONESIA, Jakarta (1 November 2012).
Seorang siswi di sebuah SMP swasta di Jawa Barat, melakukan kesalahan yang fatal ketika menerima pertemanan seorang yang tak dikenal lewat Facebook. Berawal dari media sosial itu, sebut saja C (14), kepincut bertukar nomor telpon dengan pria yang pastinya manis itu, bahkan ia sampai nekad mengatur pertemuan dengan teman Facebook yang akan membuat hidupnya sengsara itu.

Kasihan C, ia pun tega membohongi ibunya. Dengan alasan hendak mengunjungi teman yang sakit dalam perjalanan ke latihan koor gereja, C ikut kendaraan yang dibawa oleh pria yang diidentifikasi C bernama Yogi. (Used to kidnap)

Hari itu, Minggu, 23 September 2012, pria ini membawa lari C dari Jakarta sampai ke Bogor, di mana ia dicecoki minuman keras dan diperkosa.

Yogi (nama dumay?) ternyata adalah seorang residivis kasus pencurian dan narkoba. Nama aslinya adalah Catur Sugiato (24), sudah sempat tiga kali ditahan di Lapas Paledang, Bogor. (Pernah masuk bui)


Facebook dan perdagangan manusia

Di tahun ini, 27 dari 129 anak-anak yang dilaporkan hilang ke Komisi Nasional Perlindungan Anak (KNPA) diyakini telah diculik setelah bertemu penculik mereka di Facebook, ungkap ketuanya, Arist Merdeka Sirait. Salah satu dari mereka telah ditemukan tewas. (Used to kidnap)

Banyak anak muda Indonesia, termasuk orang tua mereka, tidak menyadari kemungkinan munculnya bahaya ketika membiarkan orang asing melihat informasi pribadi mereka secara online. Para remaja sering memuat foto dan data pribadi seperti alamat rumah, nomor telepon, sekolah dan tempat nongkrong tanpa menggunakan pengaturan privasi - sehingga memungkinkan orang untuk mencari mereka secara online dan mempelajari segala sesuatu tentang mereka.

27 penculikan terkait Facebook yang dilaporkan ke KNPA tahun ini telah melebihi 18 kasus serupa yang dilaporkan di tahun 2011. Secara keseluruhan, Gugus Tugas Nasional Anti Perdagangan Manusia mengatakan 435 anak yang diperdagangkan tahun lalu, sebagian besar untuk eksploitasi seksual.

Banyak yang memerangi kejahatan seks anak di Indonesia percaya bahwa angka sebenarnya adalah jauh lebih tinggi. Anak yang hilang sering tidak dilaporkan kepada pihak berwenang. Stigma dan rasa malu sering menyertai kejahatan pelecehan seksual di Indonesia, dan ada anggapan luas bahwa polisi akan melakukan apa-apa untuk membantu.

Stigmatisasi serta mitos bahwa pihak polisi takkan membantu harus kita atasi jika kita ingin menyelamatkan anak-anak Indonesia dari kejahatan perdagangan manusia.

Sebuah laporan ECPAT Internasional memperkirakan bahwa di Indonesia, setiap tahun ada 40.000 sampai 70.000 anak menjadi korban perdagangan manusia, pornografi atau prostitusi.

Departemen Luar Negeri AS juga telah memperingatkan bahwa semakin banyak gadis Indonesia yang direkrut dengan menggunakan jaringan media sosial. Bahkan dalam sebuah laporan tahun lalu, dikatakan bahwa para pelaku kejahatan perdagangan manusia "mulai melakukan penculikan langsung anak perempuan dan wanita muda untuk eksploitasi secara seksual di dalam negeri dan luar negeri."

Pelecehan anak online dan eksploitasi seksual banyak terjadi di sebagian besar Asia yang masih terus dirundung dengan kemiskinan.

"Di Filipina, ini adalah puncak gunung es. Ini bukan hanya media sosial dan Facebook, tapi juga melalui SMS... khususnya kaum muda, mereka yang rentan menjadi sasaran," kata
Leonarda Kling, perwakilan regional untuk Terre des Hommes dari Belanda, sebuah lembaga nirlaba yang menangani isu-isu perdagangan manusia.

"Semua ini berkaitan dengan janji pekerjaan yang lebih baik atau bahkan telepon yang bagus atau apa saja. Anak-anak muda, dengan semua keglamoran dan hal-hal yang menarik di sekitar saat ini, Anda lihat mereka ingin memiliki BlackBerry terbaru, fashion terbaru, dan juga cara untuk mendapatkan hal-hal ini." (Jangan sampai tergiur dengan barang-barang ini, bisa berakibat sengsara)
 

C yang malang

Kepada wartawan C mengaku mendapat pelakuan kasar dan disekap. Bahkan, ia selalu dipukul bila menolak melakukan hubungan badan dengan 'Yogi'.

"Dia sering memukul saya kalau tidak mau melayaninya. Tak cuma itu pak, dia juga sering memaksa saya untuk minum minuman keras. Saya takut pak. Setiap hari saya dijaga dua sampai tiga orang pria," katanya dengan nada memelas. (Korban penculikan)

C hampir saja dijual ke Batam, untunglah seorang wanita parobaya mengenalinya di stasiun bis dan menariknya. 'Yogi' pun kabur. 

Orangtua korban berharap polisi segera menangkap penculik dan pemerkosa anaknya. Mereka meminta polisi menjatuhkan hukuman yang setimpal terhadap tersangka. Tidak hanya sakit hati, keluarga juga terbebani dengan rasa malu.

"Kami ingin pelaku dihukum mati saja. Kami ingin hukuman yang setimpal, biar dia merasakan apa yang kami dan keluarga rasakan," kata ayah C saat ditemui di kediamannya di Jawa Barat, Kamis 11 Oktober 2012. Sampai pada pemberitaan ini Catur Sugiato masih berkeliaran. (Masih berkeliaran)


Tragedi sekolah

Namun tragedi yang harus dialami C tak berhenti di situ. Bukannya menyediakan konseling dan support group untuk C, sekolahnya, SMP Budi Utomo, justru tak mau lagi menerima C sekolah di situ. Ia sempat diusir keluar dari kelasnya. (Malu diusir)

Bukannya mengurangi tragedi yang C alami, namun sekolah ini pula adalah sebuah tragedi. Saya akan malu membawa ijazah dari sekolah ini.

Maret 2012 lalu, Komite Nasional Perempuan Mahardhika bersama koordinatornya Dian Novita menggelar aksi unjuk rasa di Bundaran Hotel Indonesia. Mereka menyoroti terjadinya kekerasan seksual yang kerap terjadi dan menimpa kaum perempuan.  (Aktivis perempuan)

Menurut data Komnas perempuan tercatat dari tahun 1998-2010 kasus perkosaan merupakan jenis kekerasan seksual yang paling banyak terjadi, yaitu 4.845 dari 8.784 kasus. (Perempuan demo)

C, jangan menyerah. (MP)



Share this article :

0 komentar :

Poskan Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Menara Penjaga - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website
Proudly powered by Blogger