"Berbahagialah orang yang membawa damai, karena mereka akan disebut anak-anak Allah."

Pluralitas dan pluralisme

Written By Menara Penjaga on Jumat, 30 Maret 2012 | 11:09

Istilah "pluralisme" sekarang banyak kita temukan, tak jarang digunakan pada konteks yang keliru. Kita perlu membedakan "pluralitas" dari "pluralisme."

"Pluralitas" hanya merupakan istilah baru dari kata yang sudah akrab kita gunakan di Indonesia, yaitu "keaneka-ragaman." 

Indonesia adalah negara bhineka (berbeda-beda, beraneka-ragam) karena terdiri dari berbagai macam suku bangsa (etnis), agama, bahasa dan budaya, yang oleh sejarah kolonialisme kemudian membentuk satu Republik Indonesia atas dasar Pancasila. Dari kelima prinsip inilah nation-state (negara-bangsa) Indonesia itu didirikan.

Sedangkan "pluralisme,"  dalam pengertian religious pluralism (pluralisme agama-agama), adalah sebuah ideologi (paham) yang melihat bahwa ”perbedaan antara agama-agama bukanlah menyangkut perkara benar atau salah, melainkan perbedaan persepsi dari satu kebenaran” (Newbigin, 1989:14).

Jadi tidak bisa ada truth-claim (klaim kebenaran) satu-satunya dalam sudut pandang pluralisme agama. Analogi yang sering digunakan adalah ”banyak jalan ke Roma.”


Christian credo (pengakuan iman Kristen)

Bagaimana sikap kekristenan terhadap pluralisme agama-agama?

Kebalikan dari ’kebenaran satu-satunya’ dari ideologi pluralisme (yaitu banyak jalan ke Roma), pengakuan iman Kristen (Christian credo) yang paling singkat dari gereja mula-mula mengatakan ”Yesus adalah Tuhan.”

Rasul Petrus berkhotbah di Bait Allah pada hari raya Pentakosta dengan gamblang menekankan bahwa ”keselamatan tidak ada di dalam siapa pun juga selain di dalam Dia [Yesus Kristus], sebab di bawah kolong langit ini tidak ada nama lain yang diberikan kepada manusia yang olehnya kita dapat diselamatkan” (Kis. 4:12).

Senada dengan itu, Injil Yohanes mengatakan ”Akulah [Yesus] jalan dan kebenaran dan hidup. Tidak ada seorang pun yang datang kepada Bapa, kalau tidak melalui Aku” (Yoh. 14:6). Jadi kita melihat posisi pluralisme agama dan pengakuan iman Kristen adalah bertentangan.


Pertemuan inter-faith (lintas-iman) di Holland, Michigan

Hanya beberapa waktu yang lalu untuk pertama kali saya bertemu dengan orang Indonesia di Holland, Michigan (AS). Dalam perbincangan kami ia menceritakan tentang kelompok inter-faith (lintas-iman) yang diikutinya; mengingatkan saya akan BKSUA (Badan Kerja Sama antar Umat ber-Agama) di kampung saya (yang tentu saja berbeda).

Yang menarik dari perkumpulan inter-faith ini adalah masing-masing dapat berpegang pada agama/kepercayaannya sendiri, tetapi dengan menggaris bawahi bahwa yang satu tidak lebih benar dari yang lain. Semua sama benarnya.

Saya bertanya-tanya, apakah perkumpulan seperti ini, yang menurut pemandangan saya sangat baik dan positif, bisa juga dilakukan antara pemeluk Islam yang benar-benar mengimani agamanya dengan pemeluk Kristen yang menjunjung tinggi ajaran agamanya, demikian juga jika ada pemeluk agama lainnya?

Dengan kata lain bahwa masing-masing menghargai truth-claim dari tiap-tiap pemeluk agama namun tetap rukun dan damai?


Dialog iman

Dalam sebuah mata kuliah kontekstual teologi di Ghana, Afrika, seorang profesor teologi yang membidangi Islamologi menceritakan tentang seorang sahabatnya, seorang Muslim. Sudah sekian lamanya mereka bersahabat, bertukar pikiran tentang pokok-pokok agama, kedua-duanya saling mencoba untuk membawa yang satu pada ajaran agamanya.

Namun, pada akhirnya mereka mendapati bahwa masing-masing telah menentukan keselamatan jiwanya dalam agama yang telah dipilihnya. Profesor ini berkata, ”Saya berharap surga dipenuhi oleh orang-orang seperti kau.” Sahabat Muslim itu menjawab, ”Kalau memang surga itu ada, aku ingin melihat kau di sana.”

Contoh seperti di atas inilah yang disebut dengan dialog.

Adalah keliru memang jika klaim kebenaran itu kita lakukan mengikuti pola lama yang secara teologis tak dapat dipertanggung jawabkan. Tuhan Yesus tidak pernah menunjukkan sikap triumphalis (penaklukan) dalam melakukan pelayanan-Nya.

Sharing (berbagi) iman itu harus selalu dalam kerendahan hati, sudi mendengar orang lain, dan mengakui hal-hal yang baik yang terdapat pula di dalam agama-agama lain. Namun pada saat yang sama pula, kita berpegang teguh pada ajaran iman kita.

Menghargai tidak sama dengan mengkompromikan ajaran iman kita. Dalam dialog kita memberi keluasan pada Roh Kudus untuk bekerja di dalam hati tiap-tiap orang, bahkan di dalam hati kita sendiri.***



Revisi teknis penulisan (20 Oktober 2013).
Share this article :

0 komentar :

Poskan Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Menara Penjaga - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website
Proudly powered by Blogger