"Berbahagialah orang yang membawa damai, karena mereka akan disebut anak-anak Allah."

Video yang membuat sejumlah orang ateis tampak bodoh mendapat kritikan

Written By Menara Penjaga on Rabu, 28 Agustus 2013 | 12:19

AMERIKA SERIKAT, California (MP) – Video berdurasi 37 menit dengan judul Evolution vs. God mendapat kritikan dari Jeff Zweerink. Menurut doktor astrofisik dari Iowa State University ini, video yang dibuat oleh Ray Comfort, seorang penulis dan apologet Kristen, “bisa mencederai upaya orang Kristen untuk menjangkau para ilmuwan.”1

Sebagai pengarah dan produser video ini, Ray Comfort mengunjungi University of California Los Angeles (UCLA), University of Southern California (USC) dan University of Minnesota, Morris, dan mewawancarai, termasuk mendebat, empat profesor biologi dan sejumlah mahasiswa yang membidangi ilmu alam.





Video dengan klaim “menggoyahkan dasar iman [evolusi]” ini menyoroti kesulitan mereka yang diwawancarai dalam mengartikulasi teori evolusi Darwin (makroevolusi).

Menurut Dr. Zweerink, penggambaran dalam video ini bisa saja betul untuk sebagian orang, namun jauh dari penggambaran akurat tentang mayoritas para ilmuwan.

Menurutnya, ada juga ilmuwan Kristen yang menerima bagian dari teori evolusi seperti Deborah Haarsma. Itu sebabnya, walau ia tak setuju dengan pemahaman evolusi mereka, tapi karakter para ilmuwan itu menurutnya jauh dari apa yang digambarkan dalam video ini.


Kontroversial

Evolution vs. God di-release pada tanggal 6 Agustus lalu di Youtube, dan saat ini telah dilihat oleh 478 ribu lebih orang (dengan 9010 thumbsup dan 9050 thumbsdown).

Video ini menjadi sebuah kontroversi bersamaan dengan sebuah penelitian di Amerika Serikat yang mengatakan bahwa orang dengan tingkat intelektual tinggi cenderung tidak religius.

Jordan Monge, seorang pengurus The Veritas Forum, menilai bahwa penelitian yang terlalu berat ke populasi WEIRD itu tidak usah dianggap serius oleh orang yang beragama maupun yang tidak. (WEIRD maksudnya Western, Educated, Industrialized, Rich, Democratic).2

Namun sekalipun mendapat kritik, baik video maupun hasil penelitian itu bukannya tak berguna sama sekali.

Keduanya dapat mengingatkan bahwa yang sebenarnya adalah: di antara para pemeluk agama, ada orang yang sederhana pemikirannya dan ada pula yang kompleks. Demikian juga di antara mereka yang menolak untuk percaya kepada Allah.


Mencegah kesalah-pahaman

Dan untuk mencegah kesalah-pahaman, ada baiknya mengikuti apa yang diungkapkan oleh profesor matematika di Oxford University, John Lennox, pada Keswick Convention Oxford University Juli lalu.

Menurutnya, yang ada bukan pertentangan antara Tuhan dan ilmu pengetahuan, melainkan antara dua sudut pandang, yaitu paham ketuhanan (teism) dan ateism, dan ada para ilmuwan di masing-masing pihak.


Prof Lennox merupakan seorang apologet Kristen dan kritikus vokal para ilmuwan ateis selama ini.

Dalam sebuah artikel di Daily Mail ia mendebat pernyataan Profesor Stephen Hawking bahwa Tuhan tidak menciptakan alam semesta.

"Ketika [Prof.] Hawking berargumentasi, untuk mendukung teori penciptaan spontannya, bahwa hanya diperlukan api untuk menyulut sumbu untuk memulai alam semesta, pertanyaannya [di sini] harus: dari mana datangnya sumbu ini dan siapa yang menyalakannya, jika bukan Tuhan?," tulisnya. +


Takut akan TUHAN adalah permulaan pengetahuan | The fear of the LORD is the beginning of knowledge (Amsal/Proverb 1:7).



1 “A Review of Evolution vs. God,” Reasons.org, 5 Agustus 2013.

2  “Why Intelligent People Are Less Likely to Be Religious And how our expectations for Christians in education are changing,” Christianitytoday.com, 26 Agustus 2013; Artikel ini dapat dilihat di sini.


3 “John Lennox: The battle is not between God and science,” Christiantoday.com, 25 Juli 2013.   


Revisi teknis penulisan dan tambahan (teks warna merah) (2 September 2013).
Share this article :

1 komentar :

3Kirana3Betul3 mengatakan...

Sebaiknya tidak usah saling menjelakan...iya khan?...Sportif aja hehe

Poskan Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Menara Penjaga - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website
Proudly powered by Blogger