"Berbahagialah orang yang membawa damai, karena mereka akan disebut anak-anak Allah."
Home » , » Kesaksian Dr Richard Teo, Ahli Bedah Kecantikan Top Singapura (2)

Kesaksian Dr Richard Teo, Ahli Bedah Kecantikan Top Singapura (2)

Written By Menara Penjaga on Rabu, 05 Desember 2012 | 00:21

Dr Richard Teo
PERJUMPAAN DENGAN TUHAN

Jadi hari berikutnya, saya masih dalam keadaan penyangkalan, masih tidak dapat menerima apa yang sedang terjadi.
Saya berbaring di ruang operasi di rumah sakit, untuk biopsi jarum (untuk histologi). Para perawat dan dokter telah meninggalkan ruangan, sebelumnya mereka bilang saya harus menunggu selama 15 menit untuk melakukan pemeriksaan X-ray untuk memastikan tidak ada pneumotoraks (komplikasi).

Ketika saya berbaring di meja operasi, menatap kosong ke langit-langit ruangan operasi yang dingin tenang. Tiba-tiba saya hanya mendengar suara batin. Itu berasal dari dalam. Ini suara hati kecil yang belum pernah saya rasakan sebelumnya. Dan mengatakan secara sangat spesifik, katanya, "Hal ini terjadi pada Anda, di puncak hidup Anda, karena itu satu-satunya cara agar kamu bisa mengerti."

Saya berkata, "Woah, dari mana datangnya ini?" Kau tahu, ketika Anda berbicara kepada diri sendiri, Anda akan berkata, "OK, jam berapa saya harus meninggalkan tempat ini? Di mana saya harus makan malam setelah ini "Anda akan berbicara dari sudut pandang orang pertama?. Anda tidak mengatakan, "Di mana sebaiknya ANDA pergi setelah ini?" Sedangkan suara yang datang berbicara sebagai pihak ketiga. Dikatakan, "Hal ini terjadi untuk ANDA, di puncak hidup ANDA, karena ini adalah satu-satunya cara KAMU bisa mengerti." Pada saat itu, emosi SAYA meluap dan saya menangis dan menangis, sendirian di sana. Dan saya tahu kemudian, apa artinya memahami bahwa ‘Mengapa ini 
cara adalah satu-satunya .

Karena
saya telah begitu bangga pada diri saya sendiri, seluruh hidup saya, saya tidak membutuhkan orang lain. Saya berbakat dengan hal-hal yang bisa saya lakukan, mengapa saya butuh orang lain? Saya begitu penuh dengan diri sendiri sehingga tidak ada cara lain untuk saya bisa berbalik kepada Tuhan.

Bahkan, jika saya didiagnosis dengan stadium 1 atau 2, saya akan
sibuk mencari-cari ahli bedah kardiotoraks terbaik, mengangkat bagian dari lobus (melakukan lobektomia), melakukan kemoterapi... Kemungkinan untuk  menjadi sembuh sangat tinggi. Siapa yang butuh Tuhan? Tapi kini saya menghadapi stadium 4B. Tidak ada orang yang bisa membantu, hanya Tuhan bisa.

Serangkaian peristiwa terjadi setelah itu.
Karena suara batin itu, akankah saya menjadi percaya, berdoa, dengan semua itu? Tidak. Bagi saya, itu hanya 'mungkin ada suara, atau mungkin itu hanya aku berbicara sendiri. "Saya tidak percaya.

Apa yang terjadi berikutnya adalah bahwa saya sedang dipersiapkan untuk kemoterapi.
Saya mulai dengan terapi pertama radiasi seluruh otak, memakan waktu sekitar dua sampai tiga minggu. Sementara itu mereka mempersiapkan saya untuk kemoterapi, suplemen dll Salah satu hal yang mereka digunakan untuk kemoterapi adalah hal yang disebut Zometa. Zometa - mereka menggunakannya untuk memperkuat tulang, setelah sumsum tulang (pengganti) sembuh dari sel-sel kanker, menjadi berongga, jadi kami perlu Zometa untuk memperkuat tulang untuk mencegah fraktur kompresi.

Salah satu efek samping dari Zometa adalah bahwa hal itu dapat menyebabkan osteonekrosis (kematian tulang) dari rahang, dan gigi bungsu saya
harus dibuang. Tahun yang lalu, gigi atas saya dibuang, karena itu membuat saya kesulitan. Yang lebih rendah tidak memberi saya kesulitan jadi aku berkata,  "Lupakan saja, biarkan saja.", Danny mengajukan diri untuk membuangnya untuk saya.

Jadi
saat terbaring, saya bertanya pada diri sendiri, menderita semua efek samping dari radioterapi, dan sekarang saya harus menjalani operasi gigi. Seolah-olah saya tidak cukup menderita! Jadi saya bertanya Danny, 'Eh, bro, apakah ada cara lain? Bisakah saya tidak menjalani ini?' Dia berkata, 'Ya, kau dapat berdoa.'

Saya berkata, 'Apa ruginya? Ok-lah, berdoalah'. Dan kami berdoa. Kami melakukan X-ray setelah itu. Semuanya ada, semua peralatan dan segala sesuatu. Dan lihatlah, Xray menunjukkan bahwa tidak ada gigi bungsu di rahang bawah. Saya tahu kebanyakan orang memiliki empat gigi bungsu, mungkin beberapa tak punya, tetapi harus kehilangan satu atau dua, seperti yang saya tahu - saya tidak terlalu yakin, - adalah tidak umum.

Saya berkata, 'Nah, saya tidak peduli tentang hal itu'. Bagi saya, selama saya tidak harus kehilangan gigi, saya senang. Pada saat itu, saya masih tidak percaya kuasa doa. Mungkin itu hanya kebetulan.

Saya  terus bertemu onkologi saya dan bertanya kepadanya, 'Berapa lama waktu yang saya punya?' Tanya saya padanya. Dia mengatakan, tidak lebih dari enam bulan. Saya berkata, 'Bahkan dengan kemoterapi?' Sekitar tiga sampai empat bulan, katanya.

Saya tidak bisa memahami hal itu. Sulit untuk berdamai. Dan bahkan saat
saya pergi menjalani radioterapi, saya berjuang setiap hari, terutama ketika saya bangun, berharap bahwa itu hanya mimpi buruk, ketika aku bangun, semuanya sudah berakhir.

Saat aku sedang berjuang, hari demi hari,
saya mengalami depresi, yang merupakan tipikal penyangkalan. Tapi untuk satu alasan, saya tidak tahu mengapa, ada hari di mana saya harus bertemu dokter onkologi. Pada sekitar jam  dua siang, saya merasa gelombang kedamaian tiba-tiba, kenyamanan, dan kebahagiaan. Itu meluap. Saya sedang bersiap-siap, berpakaian untuk menemui onkologi saya. Perasaan itu begitu banyak sehingga saya menyampaikan pesan lewat what's-up kepada semua teman-teman saya bahwa, 'Bro, saya hanya merasa tiba-tiba begitu baik! Saya tidak tahu mengapa, ini datang tiba-tiba!'

Dan itu hanya beberapa hari, atau minggu setelah itu, Danny mengungkapkan kepada saya bahwa ia telah berpuasa selama dua hari untuk saya, dan ia sedang
memohon kepada Tuhan, dan ia mengakhiri puasanya pada titik yang sama persis, sekitar jam dua siang. Dan ketika ia mengakhiri puasa, saya merasa sensasi itu!

Whoa, hal
yang kelihatan terlalu kebetulan. Saya mulai sedikit percaya tapi masih belum yakin. Hari berlalu, saya menyelesaikan radioterapi saya, sekitar dua minggu lebih. Bersiap-siap untuk kemo, sehingga mereka membiarkan saya beristirahat selama beberapa hari.

Lihat, angka kematian dari kanker paru-paru: Kanker paru-paru memiliki tingkat kematian tertinggi. Jika Anda menambahkan payudara, kanker usus besar, dan kanker prostat (kanker
yang top di Singapura untuk pria dan wanita), jika Anda menjumlahkan angka kematian dari tiga ini, tidak akan menyamai kanker paru-paru.  Anda tahu, Anda dapat membuang prostat, usus besar, payudara, tetapi Anda tidak dapat menghapus paru-paru Anda.

Tapi ada sekitar 10% dari pasien kanker paru-paru yang
menjalani cukup baik untuk beberapa alasan, karena mereka memiliki mutasi spesifik, kami menyebutnya mutasi EGFR. Dan itu terjadi pada 90% wanita yang bukan perokok. Saya pertama-tama, laki-laki. kedua, saya seorang perokok sosial. Saya mengambil satu hari setelah makan malam, akhir pekan, ketika teman-teman saya menawarkan saya rokok, saya bawa juga. Saya seorang perokok ringan, bukan perokok sosial. Tapi tetap saja, onkologi saya masih tidak berharap saya akan memiliki mutasi ini.

Kemungkinan hal itu terjadi bagi saya adalah tiga sampai empat persen untuk mendapatkannya. Itu sebabnya saya
merasa sedang prima untuk pergi menjalani kemoterapi. Namun melalui semua doa yang intens, teman-teman seperti Danny, orang yang saya bahkan tidak tahu, ternyata, selama menunggu saya untuk kemo, hasil nya keluar dan ternyata saya EGFR positif. Saya merasa, 'Woah, kabar baik!' Sekarang saya tidak harus menjalani kemoterapi pada waktu itu, karena ada tablet oral yang dapat Anda gunakan untuk mengontrol penyakit ini.
CT scan ini - dada - paru-paru saya, sebelum pengobatan.

Sumber: Pelita Hati
Share this article :

0 komentar :

Poskan Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Menara Penjaga - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website
Proudly powered by Blogger