"Berbahagialah orang yang membawa damai, karena mereka akan disebut anak-anak Allah."
Home » , , , , , , , , , , » Kritik Gereja Ortodoks Rusia terhadap Perancis dan Inggris: Menuju likuidasi diri dari seluruh bangsa

Kritik Gereja Ortodoks Rusia terhadap Perancis dan Inggris: Menuju likuidasi diri dari seluruh bangsa

Written By Menara Penjaga on Selasa, 12 Maret 2013 | 05:55

Konsili para uskup Gereja
Ortodoks Rusia di Ketedral
Kristus Juruselamat, Moskow,
2-5 Februari 2013
(foto: mospat.ru).

RUSIA, Moskow, 11 Maret 2013 (MP) - Gereja Ortodoks Rusia, melalui Departemen Hubungan Eksternal Gereja, telah mengeluarkan pernyataan yang mengungkapkan bahwa legislasi “pernikahan” sejenis di Perancis dan Inggris adalah sebuah revolusi "pemahaman masyarakat Eropa akan pernikahan” yang pada akhirnya akan menyebabkan runtuhnya masyarakat itu.

Dokumen ini mencatat bahwa "Gereja Ortodoks Rusia mempertahankan dan membela pemahaman utama Kristen akan pernikahan dan keluarga, menguduskan hubungan pernikahan dalam Sakramen gereja dan menegaskan pentingnya pernikahan untuk kesejahteraan dan pembangunan masyarakat secara keseluruhan."

Disebutkan juga bahwa di negara-negara yang telah masuk dalam upaya merevisi secara radikal etika keluarga tradisional, telah terjadi krisis demografi yang tumbuh dari tahun ke tahun.

"Revisi norma-norma dasar dari hukum keluarga di mana komunitas manusia telah dibangun selama berabad-abad dan yang telah dijaga seperti sebelumnya dalam kode moral agama-agama besar dunia adalah jalan menuju likuidasi diri dari seluruh bangsa," ungkap Gereja Ortodoks Rusia.

Mengkritisi “pernikahan sipil” pasangan sejenis, dokumen ini mengungkapkan bahwa langkah ke arah itu merupakan langkah menuju upaya untuk merubah arti pernikahan dan keluarga secara keseluruhan, yang secara langsung bertentangan dengan pemahaman Kristen.

Menurut pernyataan Gereja yang bangkit kembali setelah penekanan zaman komunis Rusia ini, penyebab perubahan ini bukanlah perbaikan masyarakat, melainkan didasarkan pada “individualisme dan hedonisme berskala masyarakat dan negara, dan pada akhirnya pada skala yang mencakup seluruh manusia.”

Gereja Ortodoks Rusia terutama prihatin dengan pengadopsian anak oleh pasangan sejenis, dan menyebut undang-undang yang membolehkan praktek ini sebagai hal yang "berbahaya."

"Anak-anak ini akan mengembangkan pandangan tentang orangtua, keluarga dan nilai-nilai moral dan sosial yang sama sekali berbeda dari pemahaman tradisional," ungkap dokumen tersebut.

"Semua ini akan berkontribusi terhadap penghapusan yang lebih jauh mengenai perbedaan antara jenis kelamin, dan selanjutnya mengeluarkan dari kesadaran publik citra perempuan sebagai ibu, istri dan wali rumah tangga.”

Dikatakan juga bahwa penolakan terhadap gagasan bahwa pria dan wanita memiliki panggilan khusus dan saling melengkapi dalam kehidupan keluarga membawa konsekuensi destruktif bagi individu dan masyarakat.

Gereja Ortodoks Rusia, yang memiliki sekitar 150 juta pengikut di seluruh dunia, mendeklarasikan solidaritasnya dengan penganut agama-agama lain termasuk mereka yang datang dari sudut pandang non-agama yang telah menjaga pemahaman tradisional pernikahan sebagai persatuan antara seorang laki-laki dan seorang perempuan dan yang berdiri menentang "upaya reformasi hukum radikal untuk memaksakan pada seluruh masyarakat pemahaman yang berbeda tentang pernikahan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah manusia."

Teks lengkap dari "Pernyataan Layanan Komunikasi Departemen Patriarkat Moskow untuk Hubungan Eksternal Gereja tentang perubahan terbaru dalam hukum keluarga di Perancis dan di Inggris Raya" dapat dilihat di sini.
(LSN)

Share this article :

0 komentar :

Poskan Komentar

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. Menara Penjaga - All Rights Reserved
Template Modify by Creating Website
Proudly powered by Blogger